Sabtu, 16 Agustus 2014

Hidup itu pilihan

Diposkan oleh Hastanti S Putri di 16.22 0 komentar Link ke posting ini
Tadi pagi saat bangun tidur gue membaca status temen gue di sosial media, di status itu dia bilang karena kerjaan dia ga bisa ngelakuin apa yang pengen dia lakuin dan karena itulah gue jadi terinspirasi untuk nulis ini.

Banyak orang berpikir *dan gue juga dulu gitu*, "Aduh banyak banget kerjaan nih, gue ga bisa ngapa-ngapain, padahal kan gue pengen ngelakuin ini..", di case yang lain, "Aduh kerjaan ga abis-abis kapan gue bisa ngelakuin ini?".

Ada sesuatu yang perlu diperbaiki dari kata-kata dan mindset tersebut. Kita bisa ngelakuin apa aja yang kita mau bahkan dengan kerjaan yang bertumpuk sekalipun. Karena semua itu pilihan. Saat dulu lo mau kerja, lo milih kan kantor mana yang lo tuju? Kalau bilang abis ga ada yang nerima gue lagi, sebenarnya saat itu juga lo punya pilihan, lo bisa nerima itu, atau ya lo cari kerjaan yang lain lagi. Semua itu pilihan, dan ketika sekarang lo diribetin dengan segala pekerjaan yang seabrek, yaitu adalah konsekuensi dari pilihan yang lo ambil.

Perkerjaan yang banyak ga lantas ngebuat lo jadi ga bisa ngelakuin hobi lo, ga bisa main ataupun ga bisa istirahat. Bisa kok, karena sekali lagi semua itu pilihan. Lo yang bisa memilih bagaimana lo bekerja, kapan lo main, kapan lo istirahat. Mungkin bisa gue ambil contoh dari diri gue sendiri. Kalo masalah kerjaan sebenernya juga sama aja beratnya sama temen gue yang tadi gue liat statusnya tadi pagi, karena sama-sama 1 instansi, cuma beda daerah aja, tapi sekali lagi, gue memilih untuk melakukan ritme hidup yang ngebuat gue bisa ngelakuin segala yang gue mau. Gue selalu spare waktu di pagi hari buat ngelakuin pekerjaan rumah tangga, seperti nyuci, jadi sebelum tidur gue ngerendam pakaian dan dipagi hari gue nyuci, terus gue ke kantor, dan sambil gue ngerjain pekerjaan, gue download film yang gue suka, min 1 episode tiap hari yang gue tonton saat gue makan malem nanti. Gue juga lembur, bukan karena terpaksa, gue memilih lembur karena gue mau kerjaan gue cepat selesai. Bahkan setelah sampai rumah gue juga punya kerjaan freelance lagi dari luar. Jadi dalam 1 hari gue bisa ngelakuin hobi gue, kerja bahkan melakukan pekerjaan rumah tangga. Karena gue memilih untuk tidak menghabiskan hidup gue dengan penyesalan pada nantinya.

Ga ada yang ga bisa lo lakuin kalo lo memang punya niat kuat akan hal itu dan kalo lo punya keberanian untuk mmeilih melakukan itu. Jangan habiskan hidup lo dengan menyesali lo ga memilih melakukan hal yang memang lo inginkan.. karena.. 
Hidup itu Pilihan :)

Jumat, 15 Agustus 2014

Mudik? Siapa Takut

Diposkan oleh Hastanti S Putri di 08.13 0 komentar Link ke posting ini
Sebenernya udah lama gue pengen nulis ini, tapi berhubung setan galau lagi bersemayam di tubuh gue dan membuat gue males ngapa-ngapain jadi ketunda deh nulisnya. Dan setelah berhari-hari melawan setan galau, akhirnya gue memenangkan pertempuran itu, terus muncullah niat untuk nulis lagi..

Kali ini gue akan share pengalaman gue waktu mudik kemaren. Banyak banget hal baru yang gue alami dan gue rasain. Seperti judul tulisan ini, "Mudik? Siapa Takut", awalnya gue takut mau mudik, bukan karena gue cupu ga berani mudik, tapi ngebayangin berapa lama di jalan aja udah bikin merinding duluan. Tapi akhirnya setelah gue melawan rasa takut itu, berangkat mudik juga lah gue. HAHAHA *ketawa kemenangan.

Beberapa hari sebelum hari H, gue galau *lagi-lagi galau* karena selama seminggu badan ini rasanya ga karu-karuan, ditambah galau berkepanjangan karena sesuatu hal *skiplah yang itu*, lalu keluarlah inisiatif buat majuin tanggal kepulangan, dan majulah menghadap kepala TU, mungkin karena melihat raut wajah gue yang kusutnya ngelebihin benang kusut yang ditarik-tarik sama bocah paling badung di simeulue *oke itu lebay*, akhirnya ia merasa iba dan bantuin gue menghadap pak kepala. Dan setelah menghadap pak kepala, Alhamdulillah gue diizinin bahkan disuruh nginap di rumahnya di Banda sana, karena gue belum menemukan tempat tinggal untuk bermalam nanti di sana. Alhamdulillah..

Hari itu juga gue langsung menelepon L**n Air untuk majuin tanggal keberangkatan, sempet galau juga karena harus nambah lagi, ga gede sih, tapi ya namanya juga pegawai baru, anak kos lagi, pasti pemikirannya ruwet kan kalo soal duit. Jadi sementara gue pending dulu dan langsung menuju ke maskapai kecil si S**i Air, dan parahnya ternyata tiket pesawat kecil gue ga bisa dimajuin karena udah penuh, dan juga ga bisa di refund karena untuk ke Banda refund ga berlaku, makin galau lah gue, mungkin karena di masnya ini terpesona dengan keruwetan wajah gue, akhirnya dia mau ngebantuin jualin lagi tiketnya, soalnya banyak yang nyari juga tiket itu. Alhamdulillah..

Dan tapi akhirnya gue harus naik kapal dimana itu memakan waktu 15 jam perjalanan untuk mencapai Banda, baru sampe Banda loh yaa, belom sampe Surabaya.. Can you imagine that??? Tapi karena homesick dan galau berkepanjangan akhirnya gue memberanikan diri untuk naik kapal, untungnya ada temen juga yang mau mudik ke daratan, at least.. I'm not aloneeee.. Ga sampe disitu, setelah fix naik kapal, akhirnya gue memutuskan untuk memajukan tiket L**n Air tadi dengan membayar sejumlah sekian, tapi ternyata pembayaran ga bisa transfer dan harus di bandara atau di L**n Air centre di Jakarta dan harus dibayar maks hari sabtu. Brooh, gue ke bandara harus makan waktu 30jam bolak-balik, sedangkan gue masih mudik seminggu lagi dan orang yang bisa gue mintain tolong untuk ke bandara Banda malah lagi tugas ke sini.. Tapi Alhamdulillah atas pertolongan Allah yang telah melunakkan hati si pacar yang aslinya paling males disuruh ribet-ribet, akhirnya dia mau bayarin ke L**n Air centre setelah dibujuk-bujuk. Dan pada hari Senin pagi sebelum malamnya gue berangkat, alhamdulillah dapet sms dari mas-mas pesawat S**i Air kalo tiketnya udah laku, Alhamdulillah..

Gak sampai disitu keribetannya, bahkan setelah gue sampe Banda, sebelum beberapa jam keberangkatan, gue baru telepon ke travel dari Surabaya ke Blitar, tapi travel langganan biasanya tiba-tiba jadi jahat dan mengecewakan, bagaimana ga, gue belom selesai ngomong udah ditutup, dan harus transfer dulu lagi kan, lah bagaimana kalau ternyata pesawat gue delay, terus gue udah bayar, terus gue ditinggal, terus nanti gue gimanaaaa? Di sela kebuntuan itu akhirnya gue memutuskan buat telepon kaka gue dan minta tolong cariin travel dari Surabaya, *untungnya kaka gue tinggal di surabaya*. Dan alhamdulillah tenanglah urusan travel.

Belum selesai dag dig dugnya karena ternyata pesawat dari Banda delay 1.5 jam, berdoa aja semoga ga ditinggal pesawat transit dari Jakarta. Kalau ini biasa, yang ga biasa adalah ketika di dalam pesawat, itu adalah penerbangan terburuk yang pernah gue rasain. Pada saat itu gue berasa udah pasrah kalau hal buruk terjadi pada gue saat itu. Bayangin aja, pada saat take off sampai dengan setengah jam di langit itu ga stabil dan goyang kanan-kiri, udah berasa kayak naik wahana ontang-anting, tapi mending ontang-anting masih lebih stabil. Lah inii... beneran rasanya jantung udah mau copot. Tapi alhamdulillah gue bisa mendarat dengan selamat di Jakarta. Gak hanya itu, gue sampe sana jam 16.30, dan nunggu bis buat nganter ke terminal ga kunjung dateng sampe setengah jam, sedangkan gue harus terbang lagi jam 17.45. Mana belum sholat, karena di aceh baru dzuhur jam 13.00, sedangkan gue masuk pesawat 13.00. Akhirnya gue berinisiatif buat ngomong sama petugasnya dan disuruh naik lewat tangga yang biasanya buat boarding itu langsung ke Gate yang dituju.. Dan baru aja gue duduk abis dari mushola, udah dapet panggilan buat masuk ke pesawat. Alhamdulillah akhirnyaaa berangkat juga. Dan kebetulannya, di dua pesawat itu, bangku tengah yang deretan gue pasti kosong, lumayan lah bisa buat naruh tas kecil, biar ga berat mangkunya.

Sampai bandara juanda, baru aja ngaktifin HP udah di telepon bolak-balik sama travelnya, katanya disuruh buruan, laah gue baru sampe, ngambil koper aja belum. Untungnya, karena gue naik pesawat transit yang datengnya telat, kopernya dateng duluan. Langsung buru-buru deh tu ke mas-mas travel untuk berangkat ke pool travelnya. Kalo disana rata-rata dijemput pake mobil biasa baru deh nanti ke pool buat naik mobil gedenya. Dan Alhamdulillah travel yang ini lebih bagus.

Subhanallah yaaaa mudik kali ini, pertolongan Allah menjulur dimana-mana, berkah Ramadhan banget deh pokoknya. Bisa jadi pelajaran, perbanyaklah relasi dan teman dimana-mana. Karena bukan ga mungkin kamu akan pergi kemana-mana. Dan jangan lupa berdoa, Allah ga pernah ngacangin doa kita kok, cuma mungkin jalannya ga seperti yang kita inginkan, tapi Allah memberi apa yang kita butuhkan.. Semangat mudiik :D 

Rabu, 02 Juli 2014

Welcome to Simeulue

Diposkan oleh Hastanti S Putri di 11.00 0 komentar Link ke posting ini
Finally sampai juga ke Simeulue, Pulau kecil di Ujung Barat Daya Indonesia. Tidak terasa juga sudah 1 bulan saya disini. Well, saya akan berbagi informasi tentang pulau kecil ini. Tidak banyak yang menulis tentang Simeulue, dan rata-rata informasi tersebut sudah lama, karena tidak banyak juga orang yang datang kesini. Tapi bukan tidak mungkin di masa yang akan datang kalian tertarik datang kesini dan mengunjungi surga bahari di Simeulue.

Ketika menginjakkan kaki pertama kali di provinsi Aceh

Kali ini saya akan berbagi pengalaman dan informasi mengenai transportasi menuju pulau ini. Pada saat saya pertama kali datang kesini, jalur yang saya ambil adalah jalur udara menuju banda aceh dari Jakarta (karena tugas dinas, maka harus melalui banda aceh), kemudian menuju simeulue melalui jalur laut dengan menggunakan kapal dari Labuhan Haji. Kapal tidak berangkat setiap hari, oleh sebab itu jika ingin menggunakan jalur laut, maka harus mencari informasi terlebih dahulu kapan saja jadwal keberangkatan kapal.

Alternatif transportasi pertama adalah melalui jalur darat dan laut. Jalur darat dari banda aceh ke pelabuhan labuhan haji ditempuh dalam waktu 7 jam, dan jalur laut 8 jam, total 15 jam perjalanan. Untuk jalur darat dari banda aceh ke labuhan haji dapat menggunakan travel dengan biaya Rp 150.000,-. Jangan khawatir mengenai medan jalan disini, karena jalan raya dari banda aceh menuju labuhan haji seperti melewati jalan tol, halus, tidak ada lobang dan sepi, bahkan menurut saya lebih bagus daripada jalan tol di jakarta.

It's time to go to Simeulue

Setelah sampai di labuhan haji, bisa membeli tiket di loket pelabuhan. Tiket cukup murah, hanya Rp 45.000,- untuk kelas ekonomi, Rp 55.000,- untuk kelas bisnis dan Rp 65.000,- untuk kelas VIP. Saya akan jelaskan perbedaannya, untuk kelas ekonomi, tidak ada ac, dan duduk di bangku di luar. Untuk kelas Bisnis, ada AC (walau tidak selalu menyala di sepanjang perjalanan) dan tempat tidur seperti asrama, walaupun bukan dari kasur busa dan hanya dari papan tapi cukup nyaman untuk tidur rebahan setelah capek diperjalanan seharian. Untuk kelas VIP ada AC, tetapi bukan tempat tidur yang disediakan, melainkan bangku yang lebih besar dari kelas ekonomi, dan disediakan pemandangan langsung ke luar deck. Tetapi menurut saya, yang paling enak adalah kelas bisnis, karena kalian bisa tidur dengan lelap, sehingga perjalanan lama pun tidak begitu terasa.

Untuk jalur darat dan laut yang pertama sudah saya jelaskan, ada lagi alternatif berikutnya melalui Medan dan pelabuhan Singkil. Jarak tempuh menurut informasi yang saya himpun tidak begitu jauh berbeda dengan melalui labuhan haji, hanya berbeda 1 jam saja. Dan harga tiket kapal, berbeda lebih mahal Rp 10.000,- dari harga tiket kapal melalui labuhan haji. Selain itu waktu keberangkatan kapal hanya 2 kali dalam 1 minggu. Tetapi menurut pengalaman teman saya, perjalanan kapal dari medan tidak begitu ramai, sehingga nyaman untuk istirahat.

Jadwal Keberangkatan Kapal dari dan ke Labuhan Haji maupun Singkil

Alternatif berikutnya adalah jalur udara, ini bisa menjadi alternatif kedua jika kalian punya biaya lebih dan ingin hemat waktu perjalanan. Dahulu terdapat beberapa maskapai pesawat yang menuju Sinabang Lasikin (bandara Simeulue), tetapi untuk saat ini hanya tersisa 1 maskapai yang masih beroperasi, yaitu Susi Air. Kalian bisa naik pesawat dari banda aceh maupun medan, tetapi ada perbedaan harga tiket yang cukup signifikan antara aceh dan medan. Harga tiket pesawat dari Aceh adalah ± Rp 500.000,- sedangkan dari medan ± Rp 1.000.000,-. Harga dari aceh lebih murah karena merupakan penerbangan perintis dan mendapat subsidi dari pemerintah provinsi Aceh. Waktu tempuh perjalanan ± 2 jam. Pesawat dari medan beroperasi 3 kali sehari, sedangkan dari Aceh hanya beroperasi 3 kali seminggu, harinya kalau tidak salah Senin, Rabu dan Jum'at.

Ya itulah transportasi yang bisa menjadi pilihan utama untuk menuju keindahan surga bahari di barat daya Indonesia. Sampai jumpa di postingan saya selanjutnya.

Penampakan Simeulue Island, foto ini saya ambil dari kapal


Selasa, 25 Maret 2014

Selamat jalan sahabat

Diposkan oleh Hastanti S Putri di 13.56 0 komentar Link ke posting ini
Selamat jalan sahabat terbaik, Anggraeni Dias Setyowati (1990 - 2014)

Foto terakhir kita berdua

Masih ga percaya kalau lo ternyata udah ga ada yas, semalem gue ga bisa tidur, keinget lo, waktu main kekosan gue terakhir kali. Maaf banget selama ini belum bisa jadi sahabat yang baik, ga bisa sering nengokin lo, terlalu sibuk dengan urusan gue sendiri, sampe ga sadar lo bener-bener capek dan sakit. Maaf kalau sehari sebelum lo pergi gue ga bisa ngangkat telp lo, dan gue nyesel kenapa gue ga nelpon lo balik yas. Gue ga tau kalau lo mau pamit, maaf yas. Beberapa jam sebelum lo pergi entah tiba-tiba gue pengeeeen banget ngehubungin lo, tapi karena udah malem jadi gue mengurungkan niat gue takut lo lagi istirahat dan memutuskan untuk ngesms lo paginya. Tapi ternyata lo malem itu istirahat selamanya.

Bahagia banget waktu lo di RS dan nyokap lo cerita kalo akhir tahun ini lo bakal married. Alhamdulillah akhirnya hari itu datang juga. Bahkan gue udah nyari-nyari tiket buat ke jakarta pas nikahan lo nanti. Tapi Allah punya kehendak lain.

Lo itu wanita tegar yang gue kenal, satu-satunya orang yang gue percaya sebagai tempat berbagi. Masih inget kan dulu gue pengen bareng penempatan sama lo, biar nanti ada yang gue ajak main. Tapi ternyata takdir berkata lain. Gue masih inget lo makan bakso di kosan gue, karena lo lagi pengen banget maen dan makan bakso. Lo itu sahabat terbaik dan dewasa yang akan memberikan gue saran yang bijak banget saat gue lagi galau segalau-galaunya.

Tapi gue malah akhir-akhir ini terlalu sibuk sama urusan gue dan ngacangin lo. Maaf yas, maaf, gue terlalu egois dengan gue sendiri, sampe ga bisa sering jengukin lo, ngehubungin lo. Gue ga ngeh kalo lo sakitnya semakin parah, maaf yas.

Mungkin memang ini yang terbaik. Kita sayang sama lo. Tapi, Allah lebih sayang sama lo yas, biar lo ga ngerasa sakit lagi, ga ngerasa sedih lagi. Semoga Allah melindungi lo disana yas. Gue cuma bisa nitip salam sama Allah untuk ngejaga lo disana.

Selamat jalan sahabat terbaik :")

 

Atagraphia Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review